Setelah 37 Ribu Syahid, DK PBB Akhirnya Sepakati Gencatan Senjata di Gaza

  • Bagikan

posaceh.com, NEW YORK – Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) akhirnya meloloskan resolusi yang mendukung proposal gencatan senjata yang diusulkan Amerika Serikat (AS) yang bertujuan untuk mengakhiri serangan delapan bulan Israel di  Gaza. Pemungutan suara pada resolusi yang disponsori AS pada Senin adalah 14-0, dan Rusia abstain.

Ini adalah pertama kalinya Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang menuntut gencatan senjata setelah delapan bulan agresi di Gaza oleh militer Israel. Serangan brutal tersebut telah menewaskan lebih dari 37.000 warga Palestina. AS sebelumnya terus memveto seruan gencatan senjata yang coba diloloskan di DK PBB.

Resolusi semalam menyetujui proposal gencatan senjata tiga fase yang diumumkan oleh Presiden AS Joe Biden bulan lalu, yang menyerukan gencatan senjata awal selama enam minggu dan pertukaran beberapa tawanan Israel yang ditahan di  Gaza dengan tahanan Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel.

Tahap kedua akan mencakup gencatan senjata permanen dan pembebasan sisa tawanan. Tahap ketiga akan melibatkan upaya rekonstruksi Jalur  Gaza yang hancur.

Aljazirah melaporkan, AS mengatakan Israel telah menerima usulan tersebut. Meskipun faktanya beberapa pejabat Israel telah berjanji untuk melanjutkan perang sampai tersingkirnya Hamas, kelompok Palestina yang menguasai Gaza. Israel juga masih melakukan pemboman yang menewaskan warga sipil sementara resolusi dibahas semalam.

Resolusi tersebut menyerukan Hamas, yang telah mengatakan mereka memandang proposal tersebut “secara positif”, untuk menerima rencana tiga tahap tersebut. Mereka mendesak Israel dan Hamas “untuk sepenuhnya melaksanakan persyaratannya tanpa penundaan dan tanpa syarat”.

Linda Thomas-Greenfield, duta besar AS untuk PBB, menekankan garis Amerika Serikat bahwa hanya Hamas yang tersisa untuk menerima kesepakatan gencatan senjata dari Presiden AS Joe Biden.

“Selama berbulan-bulan Amerika Serikat telah bekerja sepanjang waktu bersama Mesir dan Qatar untuk menengahi kesepakatan gencatan senjata antara Israel dan Hamas,” katanya di markas besar PBB di New York.

“Kesepakatan ini akan memulangkan para sandera, menjamin keamanan Israel, dan memungkinkan gelombang bantuan kemanusiaan dan layanan penting termasuk air dan listrik, fasilitas medis dan pemindahan puing-puing kepada warga sipil Palestina di  Gaza, dan membuka jalan bagi penyelesaian politik yang memberikan solusi yang lebih baik. masa depan bagi Israel dan Palestina.”

Dalam sebuah pernyataan, Hamas menyambut baik gencatan senjata “permanen”, penarikan Israel dari Jalur  Gaza, pertukaran tawanan, rencana untuk membangun kembali, kembalinya pengungsi Palestina ke rumah mereka, dan penolakan terhadap perubahan atau penyusutan demografi wilayah terkepung itu serta masuknya bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza.

“Kami menegaskan kesediaan kami untuk bekerja sama dengan saudara-saudara kami sebagai lawan bicara untuk bernegosiasi secara tidak langsung mengenai bagaimana menerapkan prinsip-prinsip ini yang sejalan dengan rakyat kami dan tuntutan perlawanan,” kata Hamas.

 

 

  • Bagikan